Mutusin untuk ngewarnain Rambut?

Ini adalah langkah pertama sebelum ngewarnain rambut, yaitu : “warnain rambut gak ya?” Yup, banyak banget segi dan aspek yang mesti di pertimbangin sebelum warnain rambut, dari masalah social, budget sampe repotnya.

Hal pertama sebelum ngewarnain rambut adalah bertanya ke diri sendiri “Uda siap lahir batin kah?”. Lah kok kayak menempuh hidup baru aja mesti lahir batin? Karna memang ngewarnain rambut adalah menempuh hidup baru. Rambut itu mahkota, letaknya paling atas dan jumlahnya paling banyak dari bagian-bagian tubuh kita yang lain. Karna setelah ngewarnain rambut, gue melihat diri gue secara berbeda, dan begitupun orang-orang di sekitar gue.

Pertama kali gue berani ngerubah warna rambut itu pas gue lagi gila-gilaan ama temen gue. Sebelumnya warna rambut gue gak pernah extreme, cuma yang sekilas keliatan kalo kena matahari aja. Gue uda pingin warnain rambut dari lama, tapi belom jelas dan pasti kapannya ataupun warna apanya (wacana doang). Suatu hari gue membuat Lady’s night sama sahabat gue, dua ABG labil ngabisin waktu bersama dan memutuskan (secara mendadak) pas ngelewatin salon, bahwa kita bakal ngewarnain rambut right here, right now. Walaupun gak pernah research apa-apa, gak tau konsekuensinya, gue tetep gak pernah nyesel. First experience is always awesome. Karna itu pertama kalinya gue warnain rambut, dengan asal-asalan nentuin warna yang gue mau (standard : warna coklat and no bleaching), gue seneng-seneng aja saat ngeliat warna rambut gue berubah. Gue pribadi ngerasa seneng dan keren (padahal kalo di liat-liat sekarang itu warnanya, ya gitu).

Dari melangkah keluar salon aja, gue uda ngerasa dunia beda banget. Orang-orang pasti bakal ngelirik dua kali ke rambut gue (pada saat itu ngewarnain rambut baru mulai banyak, tapi tetep uncommon) . Sampe rumah, bukan sodara namanya kalo bakal luput ngata-ngatain gue. Orangtua gue cuma bisa ngelus dada aja, uda maklum ama kelakuan anaknya yang gak bisa di rem ini. Terus gimana situasi di lingkungan lain? Pendapat temen-temen, ya beragam (jadi centre of attention sesaat), ada yang suka, ada yang nanya-nanya, ada juga yang heran gak abis pikir. People will judge you! Siapkah? Gue si orangnya Bodo Amat. Dan ini bukan terjadi sekali doang, setiap gue ngerubah warna rambut sampe detik inipun audience tetap bersikap sama. Semakin uncommon warna rambut gue, semakin extreme lah reaksi di sekitar, dan ini bukan orang-orang Indonesia aja, ini memang sifat dasar manusia : beda itu aneh.

Itu aja resikonya? Nope. Itu baru hukum Newton I: Action = Reaction. Selain dampak social dan mental, gue juga mendapati dampak yang lebih nyata, yaitu kantong tipiiiiiss. Ngewarnain rambut sendiri ataupun di salon berarti ekstra budget untuk beauty. Seberapapun biasanya ngeluarin budget buat salon, dengan ngewarnain rambut terpaksa harus ditambah. Rambut yang di warnain memakai oksidan ataupun tidak tetep aja berdampak bagi rambut, berarti perawatan ekstra. Rambut yang di warnain perlu shampoo, conditioner, dan hair masker sendiri. Apa lagi warna khusus kayak platinum blonde atau silver, lebih susah lagi beli purple shampoo (sampo ungu) nya. Selain ngeluarin banyak budget buat perawatan rambut yang biasanya gak pernah gue beli (dulu cuma shampoan sekarang komplit perawatan), gue juga harus ngeluarin budget tambahan buat make-up baru. Sayang sekali dengan lipstick dan blush on yang biasa gue pake, biasanya harus di ganti sesuai warna rambut, bukan berarti ngikutin warna rambut, tapi mengganti warna rambut juga berarti mengganti gaya, mengganti kecerahan kulit muka, dll. Dengan banyaknya barang yang mesti di pake, waktu yang tersita untuk ngerawat rambut pun bertambah.
Walaupun udah hati-hati ngewarnain dan menjalankan perawatannya, rambut tetap bakal rusak. Kadang kalo gue baca-baca atau ngedengerin kata orang langsung ngerasa rambut gue rusak banget, rontok semua, habis, bakal botak, tapi sebenernya enggak kok. Saran gue adalah, sebelum ngewarnain rambut, di perhatiin sebenernya tiap hari rambut rontoknya berapa, nanti sisa di samain setelah ngewarnain rambut, keliatan deh ternyata memang masih dalam batas wajar.

The ugly truth tentang ngewarnain rambut adalah warna yang di harapkan hanya bertahan sesaat. Permanen ataupun semi permanen, warna dan keindahannya lebih cepat pudar di bandingkan dompet gue yang tidak cepat menebal. Foto-foto yang terpampang di media social yang membuat gue selalu pingin ganti warna rambut, itu pasti foto yang baru selesai di warnain atau sekitar 2-3 kali cuci. Cara ngakalinnya gimana? Gue haruslah menjarangkan cuci rambut. Kedengeran jorok, tapi ini hal yang harus di lakuin kalo mau warna semi permanen tahan lama. Percaya ato enggak, kepala dan rambut bisa di latih biar gak butuh di cuci tiap hari. Mulailah berlatih dari sekarang! (baca juga maintenance rambut warna)

Warning : ngewarnain rambut bisa membuat kecanduan ! 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *